Home » Peran Sektor Peternakan bagi Ekonomi Indonesia
PasarMIKRO - Peternakan Sapi

Peran Sektor Peternakan bagi Ekonomi Indonesia

Komoditas peternakan Indonesia sudah banyak diekspor ke berbagai negara seperti Jepang, Vietnam, dan Malaysia. Selain itu, di bidang industri peternakan, ayam kampung sudah dapat menghasilkan sampai 100 ribu day old chicken (DOC).

Kontribusi sektor peternakan pada Produk Domestik Bruto (PDB) berdasarkan publikasi dari Badan Pusat Statistik (BPS) dilihat dari PDB triwulan atas dasar harga konstan tahun 2021-2022 yaitu berkontribusi sebesar Rp 167,63 triliun dan pada triwulan ke-1 2022 berkontribusi 46,06 triliun. Dari data tersebut bisa terlihat, pada kuartal I 2022 peternakan memberikan kontribusi 6,92% (year on year/yoy).

Masih dari sumber yang sama, tercatat bahwa Jawa Barat menduduki peringkat pertama sebagai perusahaan ternak besar dan kecil di Indonesia. Pada 2022 terdapat 22 perusahaan, meningkat 1 unit dibandingkan tahun 2021.

Apa itu Peternakan?

Menurut Wikipedia, peternakan adalah kegiatan mengembangbiakkan dan pemeliharaan hewan ternak untuk mendapatkan manfaat dan hasil dari kegiatan tersebut.

Secara umum, pasti kamu sudah tahu peran peternakan. Ya, yang paling banyak orang tahu yaitu memenuhi kebutuhan pangan khususnya protein hewani dan juga sumber pendapatan atau peluang kerja. Akan tetapi, masih ada peran lain dari peternakan seperti memenuhi usaha pertanian yang berkelanjutan dan perbaikan lingkungan hidup serta menghindari masyarakat dari kemiskinan.

Pada kenyataanya, peran untuk memenuhi kebutuhan pangan dari segi angka konsumsi daging di Indonesia masih rendah. Menurut laporan Badan Pusat Statistik (BPS), rata-rata konsumsi daging sapi/kerbau di Indonesia sebesar 0,009 kilogram (kg) per kapita per minggu selama periode 2017-2021.

Jenis-Jenis Peternakan

Proporsi Peternakan Unggas

Jenis-jenis ternak di Indonesia terbagi kedalam beberapa kategori, di antaranya:

  1. Ternak Besar

Yang tergolong dalam kategori ternak besar di antaranya sapi potong, sapi perah, kerbau, dan kuda. Menurut laporan Badan Pusat Statistik “Peternakan dalam Angka 2022” berikut angka terkait populasi ternak besar di Indonesia:

    • Populasi sapi potong di Indonesia dari tahun 2015 hingga 2021 menunjukkan grafik yang cenderung stagnan. Pada tahun 2015 populasi sapi potong di Indonesia sebesar 15,42 juta ekor dan terus bertumbuh secara positif hingga mencapai 17,44 juta ekor pada tahun 2020, dan pada tahun 2021 mencapai 18,05 juta ekor
    • Populasi sapi perah tertinggi terdapat di Jawa Timur sekitar 301,78 ribu ekor, diikuti oleh Jawa Tengah sebanyak 142,12 ribu ekor, dan Jawa Barat sebanyak 119,92 ribu ekor pada tahun 2021. Sedangkan Bali, Kalimantan Tengah, Gorontalo, Sulawesi Barat, Maluku, Maluku Utara, dan Papua Barat adalah provinsi-provinsi yang tidak ada populasi sapi perah pada tahun 2021.
    • Secara umum populasi kerbau antara tahun 2015 sampai dengan tahun 2021 mengalami turun naik untuk jumlah populasinya yaitu 1,34 juta di tahun 2015 kemudian menurun tiap tahunnya sampai dengan tahun 2018 yaitu berjumlah 894 ribu ekor. Kemudian pada tahun 2019 mulai ada kenaikan hingga sekarang yaitu menjadi sebanyak 1,19 juta ekor pada tahun 2021. Dominasi populasi ternak kerbau terdapat di Sumatera yaitu sebesar 37,96 persen, dan Pulau Bali dan Nusa Tenggara sebesar 25,96 persen.
    • Populasi kuda di Indonesia pada tahun 2015 tercatat 0,43 juta ekor dan terus mengalami pertumbuhan negatif hingga mencapai hanya 0,37 juta ekor di tahun 2019 dengan rata-rata pertumbuhan per tahun sebesar minus 1,08 persen sampai dengan tahun 2021.
  1. Ternak Kecil

Yang tergolong dalam ternak kecil antara lain kambing, domba, dan babi. Untuk kambing dibedakan dalam 3 jenis antara lain kambing lokal, kambing asli, dan kambing import. Masih dari hasil riset Badan Pusat Statistik, berikut ini angka populasi untuk ternak kecil di Indonesia.

    • Populasi kambing di Indonesia pada tahun 2015 tercatat 19,01 juta ekor dan bergerak perlahan hingga mencapai 19,23 juta ekor pada tahun 2021. Secara regional, populasi kambing tertinggi berada di Pulau Jawa. Populasi kambing secara rata-rata juga mengalami pertumbuhan positif sebesar 0,23 persen per tahun.
    • Pertumbuhan populasi babi tahun 2021 sudah mulai ada kenaikan pertumbuhannya yaitu sekitar 0,58 persen per tahunnya.
    • Populasi domba yang setiap tahun mengalami pertumbuhan yang positif dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 0,97 persen per tahun.
  1. Ternak Unggas

Ayam dan itik termasuk dalam kategori ternak unggas. Termasuk segala jenis ayam misalkan ayam petelur, ayam buras, dan pedaging. Pun begitu dengan itik misalkan itik manila.

    • Populasi ayam ras pedaging mengalami kenaikan pada tahun 2021 yang tidak terjadi pada tahun sebelumnya yang mengalami penurunan pada tahun 2020 mencapai 7,9 persen dari tahun 2019 dari semula 3,17 miliar ekor menjadi 2,92 miliar ekor
    • Populasi ayam ras petelur di Indonesia pada tahun 2021 mencapai 368,19 juta ekor. Populasi terbesar berada di Pulau Jawa sebesar 232,88 juta ekor
    • Populasi itik manila di Indonesia tahun 2021 tercatat 8,34 juta ekor. Secara regional/ pulau, populasi itik manila terbesar di Pulau Jawa.
  1. Aneka Ternak

Yang termasuk dalam aneka ternak di antaranya kelinci dan burung puyuh.

    • Populasi kelinci di Indonesia tahun 2021 tercatat sekitar 1,20 juta ekor. Secara regional/pulau, populasi kelinci terbesar berada di Pulau Jawa. Bila dijabarkan menurut Provinsi populasi kelinci terbesar menurut provinsi yaitu Jawa Timur sebanyak 353,50 ribu ekor disusul oleh Jawa Tengah sebanyak 320,62 ribu ekor
    • Populasi burung puyuh di Indonesia tahun 2021 tercatat 15,23 juta ekor. Provinsi dengan populasi burung puyuh terbesar adalah Provinsi Jawa Tengah sebanyak 4,59 juta ekor disusul oleh Jawa Timur sebanyak 4,29 juta ekor.

Ciri-Ciri Usaha Peternakan Indonesia

Jenis-jenis ternak bisa juga dikatakan sebagai ciri-ciri usaha peternakan dilihat dari populasinya. Ada lagi, ciri-ciri peternakan berdasarkan cara yang terjadi dari masa ke masa.

  1. Peternakan Tradisional

Peternakan tradisional adalah sistem pemeliharaan ternak yang telah digunakan selama berabad-abad. Cara ini ditandai dengan penggunaan metode berteknologi rendah dan fokus pada peternakan berkelanjutan. Sistem peternakan tradisional sering dijumpai di negara-negara berkembang, di mana mereka menjadi sumber makanan dan pendapatan penting bagi masyarakat pedesaan.

Adapun ciri-cirinya antara lain:

    • Jumlah ternak sedikit
    • Tenaga umum berasal dari keluarganya sendiri
    • Kurang menyerap teknologi
    • Pendapatan atau keuntungan masih rendah
  1. Peternakan Backyard

Salah satu bentuk peternakan yang dilakukan dalam skala kecil. Cara ini sering dilakukan oleh individu atau keluarga yang memelihara ternak untuk digunakan sendiri. Peternakan di halaman belakang atau backyard bisa menjadi cara yang berkelanjutan untuk menghasilkan makanan, tetapi penting untuk mempertimbangkan dengan hati-hati kebutuhan hewan dan dampaknya terhadap lingkungan.

Adapun ciri-ciri dari usaha peternakan backyard antara lain:

    • Jumlah ternak sedikit karena terbatas lahan
    • Penggunaan teknologi skala menengah
    • Biasanya digunakan oleh usaha ternak ayam, ras atau sapi perah
  1. Peternakan Modern

Bentuk peternakan yang dilakukan dalam skala besar. Ditandai dengan penggunaan metode teknologi tinggi dan fokus pada efisiensi. Sistem pertanian modern sering dijumpai di negara-negara maju, di mana mereka menjadi sumber makanan penting bagi sejumlah besar orang.

Peternakan Indonesia Berkembang Cepat

2018 lalu, Presiden Joko Widodo dalam acara “Indo Livestock” Pameran Peternakan yang diadakan di Jakarta menjelaskan bahwa komoditas peternakan Indonesia sudah banyak diekspor ke berbagai negara seperti Jepang, Vietnam, dan Malaysia. Selain itu, di bidang industri peternakan, ayam kampung sudah dapat menghasilkan sampai 100 ribu day old chicken (DOC). 

Di bidang teknologi peternakan, inseminasi buatan dan transfer embrio di Indonesia sudah diakui oleh negara lain. Teknologi inseminasi buatan dan transfer embrio tersebut dapat meningkatkan rata-rata populasi ternak Indonesia sebesar 8 persen. 

Terkait penyakit, peternakan di Indonesia belum sepenuhnya bebas dari penyakit misalkan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), hal ini bisa disiasati dengan memasifkan pelaksanaan vaksinasi, dan juga pendataan ternak.

PasarMIKRO - Nelayan Indonesia

PasarMIKRO, Aplikasi Perdagangan untuk Petani, Peternak, Nelayan dan Pedagang Pertama dan No. 1 di Indonesia

Tidak ada waktu yang lebih baik dari sekarang untuk memulai perubahan, bergabunglah dengan komunitas perdagangan terpercaya hanya di PasarMIKRO!

Play Store Badge
Aplikasi Digitalisasi Perdagangan Agrikultur

Post navigation

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tingkatkan Produksi Budidaya Ikan Nila dengan Teknologi Bioflok

Cara dan Syarat Membuat Izin Usaha Peternakan

Hati-Hati, Kenali Penyakit Antraks: Akibat, Proses, dan Jenis, dan Pencegahannya

Inilah Cara Alami Mengobati Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada Hewan Ternak